Antioksidan Hambat Oksidasi

DEWASA ini, penggunaan bahan tambahan makanan sangat beragam, dari pengawet sampai ke pemberi aroma dan pewarna. Masalah penggunaan bahan tambahan makanan dalam proses produksi pangan misalnya, perlu diwaspadai bersama, baik oleh produsen maupun oleh konsumen, mengingat penggunaannya dapat berakibat positif maupun negatip bagi masyarakat.

Oleh: Arda Dinata

Untuk tujuan itu, perlu kiranya pengetahuan mengenai bahan tambahan makanan. Selain berupa pengetahuan teknis, juga diperlukan untuk mendapatkan manfaat yang optimal serta terjaminnya aspek keamanan produk yang dihasilkan. Bukankah setiap kita menginginkan makanan yang dikonsumsi itu harus benar-benar baik?

Menurut FAO, bahan tambahan makanan (BTM) atau food additives didefinisikan sebagai senyawa yang sengaja ditambahkan ke dalam makanan dan terlibat dalam proses pengolahan, pengemasan dan atau penyimpanan dan bukan merupakan bahan (ingredient) utama.

Sebenarnya ada banyak kelompok BTM yaitu selain antioksidan, ada juga anti kempal, pemanis buatan, bahan pengawet, pewarna dan pengemulsi. Keberadaan antioksidan sendiri adalah sebagai bahan tambahan yang digunakan untuk melindungi komponen-komponen makanan yang bersifat tidak jenuh (mempunyai ikatan rangkap), terutama lemak dan minyak. Meskipun demikian antioksidan dapat pula digunakan untuk melindungi komponen lain seperti vitamin dan pigmen, yang juga banyak mengandung ikatan rangkap di dalam strukturnya.

BACA JUGA:  Tangga-tangga Kesuksesan Seorang Wirausahawan

admin

www.ArdaDinata.com adalah blog catatan dari seorang penulis merdeka, Arda Dinata yang dikelola secara profesional oleh Arda Publishing House.

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!