Inspirasi

Pencegahan dan Pengendalian Chikungunya

Pencegahan dan pengendalian sangat bergantung pada pengurangan jumlah alami dan buatan berisi air habitat kontainer yang mendukung pengembangbiakan nyamuk. Ini memerlukan mobilisasi masyarakat yang terkena dampak.

Pencegahan dan pengendalian
Kedekatan tempat perkembangbiakan vektor nyamuk untuk tempat tinggal manusia merupakan faktor risiko yang signifikan untuk chikungunya serta penyakit lain yang spesies mengirimkan. 
Pencegahan dan pengendalian sangat bergantung pada pengurangan jumlah alami dan buatan berisi air habitat kontainer yang mendukung pengembangbiakan nyamuk. Ini memerlukan mobilisasi masyarakat yang terkena dampak. Selama wabah, insektisida dapat disemprotkan untuk membunuh nyamuk terbang, diterapkan pada permukaan dalam dan di sekitar kontainer di mana tanah nyamuk, dan digunakan untuk mengobati air dalam wadah untuk membunuh larva dewasa.
Untuk perlindungan selama wabah chikungunya, pakaian yang meminimalkan paparan kulit ke hari-menggigit vektor disarankan. Repellents dapat diterapkan pada kulit terkena atau pakaian dalam ketat sesuai dengan petunjuk label produk. Repellents harus berisi DEET (N, N-dietil-3-methylbenzamide), IR3535 (3 – [N-asetil-N-butil]-aminopropionic acid ethyl ester) atau icaridin (1-piperidinecarboxylic acid, 2 – (2-hidroksietil) -1-methylpropylester). 
Bagi mereka yang tidur selama, anak siang hari sangat muda, atau orang sakit atau tua, insektisida kelambu yang diobati memberi perlindungan yang baik. Nyamuk kumparan atau vaporizers insektisida lain juga dapat mengurangi ruangan menggigit.
Penyakit wabah
Chikungunya terjadi di Afrika, Asia dan benua India. Infeksi pada manusia di Afrika telah berada di tingkat yang relatif rendah untuk beberapa tahun, namun pada tahun 1999-2000 ada wabah besar di Republik Demokratik Kongo, dan pada tahun 2007 ada wabah di Gabon.
Mulai bulan Februari 2005, wabah besar chikungunya terjadi di pulau-pulau di Samudera Hindia. Sejumlah besar kasus impor di Eropa dikaitkan dengan wabah ini, terutama pada tahun 2006 ketika epidemi Samudera Hindia berada di puncaknya. 
Sebuah wabah besar chikungunya di India terjadi pada tahun 2006 dan 2007. Beberapa negara lain di Asia Tenggara juga terpengaruh. Pada tahun 2007 transmisi dilaporkan untuk pertama kalinya di Eropa, dalam sebuah wabah lokal di utara-timur Italia.
Arda Dinata adalah Peneliti Kesehatan dan Penulis Buku “BERSAHABAT DENGAN NYAMUK: Jurus Jitu Atasi Penyakit Bersumber Nyamuk.”
BACA JUGA:  Menapaki Jalan Kebahagiaan

admin

www.ArdaDinata.com adalah blog catatan dari seorang penulis merdeka, Arda Dinata yang dikelola secara profesional oleh Arda Publishing House.

Tinggalkan Balasan

A Group Member of:
Toko SosmedToko SosmedToko SosmedWWW.ARDADINATA.COMWWW.ARDADINATA.COMInSanitarianMIQRA INDONESIA


error: Content is protected !!